Contoh Cerita Bahasa Jawa Yang Menarik Dan Mudah Dipelajari

Cerita Bahasa Jawa- Jawa merupakan salah satu suku di Indonesia yang menjadi suku mayoritas penduduk yang tersebar dari Sabang sampai Merauke. Jawa sangat identik dengan kebudayaannya yang khas dan nyentrik. Salah satu yang sangat terkenal adalah kerajinan batik.

Tentunya masih banyak kerajinan dan budaya-budaya yang masih dilestarikan hingga saat ini. Tak hanya jawa, setiap daerah pasti memiliki kebudayaan yang berbeda-beda, apalagi Indonesia merupakan negera yang terdiri dari banyak pulau jadi banyak sekali suku yang tersebar dengan ciri khasnya tersendiri.

Selain kebudayaan dan kerajinan, bahasa pastinya menjadi hal yang sangat penting bagi setiap suku bangsa sebagai alat komunikasi antar sesama. Suku jawa juga memiliki bahasa yang menjadi ciri khas yang menandakan identitas sukunya.

Dikarenakan masyarakat Indonesia mayoritas adalah masyarakat suku jawa. Apakah anda termasuk bagian dari masyarakat suku jawa?. Saking banyaknya orang jawa, tak heran lagi jika banyak sekali cerita-cerita atau kisah yang menggunakan bahasa jawa.

Sebagian besar masyarakat juga pasti mengetahui dan paham beberapa kosa kata bahasa jawa. Di bawah ini ada cerita bahasa jawa yang menarik yang perlu anda simak.

Cerita Bahasa Jawa

Contoh Cerita Bahasa Jawa Yang Menarik Dan Mudah Dipelajari

kampoengilmu.com

Budi Anak Petani

Enten bocah asmane Budi. Budi niki bocah taseh sekolah ing bangku SD kira-kira sampun kelas 5. Budi iki bocah sae lan pengerten kaleh wong tuo. Sak sampune wangsul sekolah Budi langsung mangan, sinau njur diterosno ngewangi bapak lan ibu ne menyang sawah damel ngramut godhongan, sing biasane di dol ing pasar sek onone gor rong dina pisan neng desone.

Nanging budi teng mriku mboten ngramut godhongan nanging pados kayu damel masak ibu ne teng gria. Lah, kuwi sabendina panggaweane Budi yo sekolah yo sinau yo ngewangi wong tuo  neng sawah.

Ora lali, Saben sore nganti bengi Budi yo melu ngaji neng TPA teng masjid ing desone. Budi iso dados bocah kang apik lan santun marang wong sing luwih sepuh kaleh rencang-rencang teng sekolah lan ngumah, amergo nduwe sangu ngaji lan didikane wong tuwo ingkang sae.

Tiap budal sekolah Budi nyuwun doa restu kaleh nyalami bapak lan ibuk e njur pitutur “Mbok, kulo budal sekolah riyen nggeh”. Ibuk e do’a ke Budi lan Jawab“Oh, enggeh leh sing ngati-ati neng ndalan, sekolah e seng tenanan oleh golek ilmune”.

Nah, pas budi neng ndalan mangkat sekolah, Budi ketemu karo mbah-mbah wis sepuh gowo depok isine telo teko kali, Budi weruh mbah niku njur iba, ngroso mesakne njur Budi langsung nulungi lan diterke nganti tekan omahe.

Mbah-mbah niku matursuwun karo Budi wis ditulungi lan diterke tekan ngarep omahe. Mbah niku yo do’ake Budi ben dados bocah sek sae lan sugih ilmu karo perkoro-perkoro apik sek lain.

Budi niku akeh sek seneng amergo dados tiang ingkang sae lan sopan, nek teng sekolahan di senengi gugu-guru lan rencang-rencange. Najan anake wong nora duwe, bapak lan ibuk e gor dados petani mergawe nek sawah tiap dino, nanging Budi gadah akhlak ingkang apik, seneng tinulung, lan welas asih marang liyane ora milih-milih.

Penutup

Nah, cerita bahasa Jawa di atas anda jadikan sebagai salah satu referensi bacaan anda. Selain menambah wawasan terkait kosa kata bahasa Jawa, cerita bahasa Jawa juga menarik dan mengandung banyak hal-hal baik didalamnya.

Pastinya setiap cerita tersirat pesan moral yang bisa dijadikan sebagai bahan instropeksi diri sendiri untuk menjadi manusia yang lebih baik. Demikian pembahasan mengenai cerita bahasa jawa, sampai bertemu di pembahasan-pembahasan selanjutnya. Selamat menjalani aktivitas!!.

 

Leave a Reply