100+ Contoh Kosakata Bahasa Jawa Halus dan Ngoko Sehari-Hari

Bahasa adalah kunci. Ia merupakan alat komunikasi antar sesama manusia dengan berbagai latar belakang dan budayanya. Bahasa menunjukkan nilai. Ia adalah sikap manusia terhadap manusia lain.

Betapa pentingnya sebuah bahasa ini sampai muncul sebuah ungkapan, barang siapa menguasai bahasa suatu kaum maka ia akan selamat dari tipu daya kaum tersebut.

Membicarakan bahasa, membicarakan manusia. Tak mungkin ada manusia yang tak memiliki bahasa. Di mana bahasa sendiri memang jumlahnya juga teramat banyak di muka bumi.

Terlebih bahasa di indonesia sendiri, ada banyak sekali suku bangsa yang memiliki bahasanya yang berbeda-beda. Salah satunya adalah bahasa jawa.

Bahasa jawa merupakan bahasa yang mendominasi pulau jawa dan juga indonesia itu sendiri. Bahasa jawa juga tak jarang ditemui dan fasih digunakan di pulau-pulau lain selain pulau jawa.

Sebut saja sumatra, kalimantan, sulawesi, dan nusa tenggara. Bahasa jawa memang setidaknya penting untuk dipelajari oleh kita. Terutama kita yang akan menetap atau berkunjung ke daerah-daerah yang memiliki bahasa jawa yang kuat seperti di jawa timur atau jawa tengah.

Pada artikel ini, kita akan membahas beberapa kosakata bahasa jawa yang sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari dalam tema-tema tertentu. Sengaja kami menggunakan artian bahasa jawa = bahasa indonesia agar lebih praktis dan singkat, mari simak pembagian tema-temanya berikut ini:


Kosakata bahasa jawa untuk kata tanya


Berikut ini adalah 5W1H nya bahasa jawa. Ini adalah kata yang sering muncul ketika seseorang bertanya. Kosa katanya adalah sebagai berikut:

  • Apa/Menapa : Apa
  • Sapa/Sinten : Siapa
  • Ing ngendi/Wonten pundhi : Di mana
  • Kpriye/Kepripun atau kadspundhi : Bagaimana
  • Geneya/Yagene atau kena apa atau kenging mengapa : Mengapa
  • Kapan/sok kapan : kapan

Kosakata bahasa jawa untuk kata tanya beserta kalimatnya


Setelah melihat kata tanya dalam bahasa jawa di atas,mari lihat contoh penggunaannya dalam kalimat ini:

  • Apa sing kokgawa kuwi? : Apa yang kaubawa itu.
  • Sapa sing teka kae? : Siapa yang datang itu.
  • Sapa jenengmu? : Siapa namamu.
  • Endi sing arep kokgawa? : Mana yang engkau bawa.
  • Ana ngendi kowe tuku buku iki? : Di mana engkau membeli buku ini.
  • Kowe lunga menyang endi? : Engkau pergi ke mana.
  • Dheweke asli saka endi? : Dia berasal dari mana.
  • Jajan ini digawe saka apa? : Kue ini terbuat dari apa.
  • Saka sapa kowe oleh buku iki? : Dari siapa engkau mendapat buku ini.
  • Nganggo apa kowe mbukak lawang iki? : Dengan apa kamu membuka pintu ini.

Kosakata bahasa jawa untuk angka


Angka ini sering sekali muncul untuk penyebutan jumlah, kosakata singkatnya adalah berikut ini:

  • Siji/Setunggal : Satu
  • Loro/Kalih : Dua
  • Telu/Tiga : Tiga
  • Papat/Sekawan : Empat
  • Limo/Gangsal : Lima
  • Enem/Enem : Enam
  • Pitu/Pitu : Tujuh
  • Wolu/Wolu : Delapan
  • Sanga/Sanga : Sembilan
  • Sepuluh/Sedasa : Sepuluh

Kosakata bahasa jawa ngoko dan ngoko halus sehari-hari


Kosakata berikut adalah kosakata ngoko dan ngoko halus yang sering digunakan sehari-hari, mari simak kosakatanya:

  • Kulo/Dalem : Saya
  • Kowe/Panjengengan : Kamu
  • Awekedhewe/Kito : Kami
  • Deweke/Piyambakipun : Dia
  • Iki/Meniko : Ini
  • Kui/Niku : Itu
  • Opo/Menopo : Apa
  • Ngendi/Wonten Pundhi : Di mana
  • Singendi/Ingkangpundhi : Yang mana
  • Sopo/Sinten : Siapa
  • Ngopo/Kadosmenopo : Mengapa
  • Piye/Kadospundhi : Bagaimana
  • Yoh/Inggih atau injih : Iya
  • Ora/Mboten : Tidak
  • Menowo/Menawi : Barangkali
  • Siji/Setunggal : Satu
  • Uwong/Tiyang atau Piyantun : Orang
  • Lanang/Kakong : Anak laki-laki
  • Wedhok atau wadon/Estri : Anak perempuan
  • Rama/Romo : Ayah
  • Lare atau putera/Putro : Anak
  • Jeneng atau Asma/Asmo : Nama
  • Duwit/Artho : Uang
  • (Kamar) Mburi/(Kamar) Wingking : Kamar kecil
  • Banyu/Toya : Air
  • Dalan/Mergi : Jalan
  • Kiro-kiro/Kinten-kinten : Kira-kira
  • Kabeh/Sedanten atau sedaya : Semua
  • Luwih/Langkung : Lebih
  • Banget/Sanget : Sangat atau sekali
  • Seko/Saking : Dari
  • Saiki/Sakmeniko : Sekarang
  • Anyar/Enggal : Baru
  • Tuwo/Sepuh : Tua
  • Dowo/Panjang : Panjang
  • Cendek/Cendak : Pendek
  • Merah/Mirah : Murah
  • Larang/Awis : Mahal
  • Benther/Benther : Panas
  • Adem/Asrep : Dingin
  • Wingi/Kolowingi : Kemarin
  • Sesuk/Mbenjang : Besok
  • Nduwur/Nginggil : Atas
  • Ngisor/Ngandap : Bawah
  • Ngelih/Luwe : Lapar
  • Seneng/Rahayu : Bahagia
  • Lara/Gerah : Sakit
  • Ngapunten/Ngapura atau ngapuro : Maaf
  • Esuk/Enjing-Injing : Pagi
  • Awan/Siang : Siang
  • Bengi/Dalu : Malam
  • Piyekabare/Pripun atau kadospundhi : Apa kabar
  • Piro/Pinten : Berapa
  • Monggo/Monggopunatri : Silahkan
  • Nuwun/Maturnuwun : Terima Kasih

Kosakata bahasa jawa halus


Kosakata berikut merupakan kosakata bahasa jawa halus yang umumnya sering digunakan dari anak muda kepada orang yang lebih tua. Kosakatanya adalah berikut ini:

  • Sugeng tindak : Selamat jalan
  • Dereng : Belum
  • Amargi : Karena
  • Amargi : Tetapi
  • Wontenmriki : Di sini
  • Sae : Baik
  • Kirangsae : Jelek
  • Leres : Betul
  • Endah : Cantik atau indah
  • Ageng : Besar
  • Alit : Kecil
  • Kathah : Banyak
  • Sakedhik : Sedikit
  • Sami : Sama
  • Saget : Bisa
  • Kagungan : Punya
  • Wonten : Ada
  • Kersa : Mau
  • Ampun : Jangan
  • Tindhak : Pergi
  • Rawuh : Datang
  • Ngendika/Ngendiko : Bicara
  • Dawuh : Bilang
  • Mrisani : Lihat
  • Ngertos : Mengerti
  • Dahar atau nedo : Makan
  • Ngunjuk : Minum
  • Miereng : Dengar
  • Paringi : Kasih
  • Remen : Suka
  • Tresna atau tresno : Cinta
  • Penggalih : Pikir
  • Nadamel atau damel : Membuat
  • Lenggah atau pinarak : Duduk
  • Tumbas : Beli
  • Kendhel : Berani
  • Tebeh : Jauh
  • Cerak : Dekat
  • Tengen : Kanan
  • Kiwo : Kiri

Kosakata bahasa jawa untuk hewan


Nama-nama hewan ini juga merupakan kosakata yang sering muncul dan digunakan di samping kosakata lainnya. Kosakatanya adalah berikut ini:

– Angsa = Menthog
– Bebek = bebek
– Kuda = Jaran
– Sapi = Sapi
– Kerbau = Kebo
– Ayam = Pitik
– Burung = Manuk
– Ular = Ula (baca cara pengucapan huruf vokalnya “o” ya)
– Ulat = Uler
– Kambing = Wedhus
– Anjing = Asu
– Kera/Monyet = Munyuk, Kethek
– Tikus = Tikus
– Babi = Babi, Celeng
– Kucing = Kucing
– Cicak = Cecak


Kosakata bahasa jawa dengan kata-kata bijak


Kata-kata bijak dalam bahasa jawa sering dituturkan oleh orang yang lebih tua kepada yang lebih muda. Kosakata dalam kalimatnya adalah berikut ini:

Sopo sing nandur yo kui sing bakal manen hasil : Siapa yang menanam itulah yang menuai hasilnya.

Ojo dumeh, ojo nyeleneh, ojo gresulo, ojo suloyo, lan rasah neko-neko : Jangan bangga, jangan aneh-aneh, jangan mengeluh, jangan loyo, dan jangan macem-macem.

Sebejo-bejone wong kang lali, esek bejo wong kang eleng lan waspodo : Seberuntung-beruntungnya orang yang lupa, masih tetap beruntung orang yang ingat dan selalu waspada.


Kosakata bahasa jawa dalam Puisi


Aku tresna sampeyan

Aku tresnamu, tresnoku. kaya wengi lan peteng. minangka srengenge karo padhange.

Aku tresna sampeyan kaya udan deres ing bumi. kaya kali sing mili. kaya geni sing ngobong cabang garing.

Aku tresna sampeyan kaya sawah sing ditandur karo para petani. subur lan urip. panguripane urip. Aku tresna sampeyan nganti panen lan tanduran sing ditandur. Aku tresna sampeyan ing kabeh musim lan cuaca kabeh.

Aku tresna sampeyan nganti ora ana maneh nganti jagad metu lan kabeh kang ana. Aku mati lan tresnaku urip ing salawas-lawase.

Aku Mencintaimu

aku mencintaimu, sayangku. sebagaimana malam dan gelapnya. sebagaimana matahari dengan terangnya.

aku mencintaimu seperti hujan mengguyur bumi. seperti deras sungai mengalir. seperti api membakar ranting kering.

aku mencintaimu layaknya sawah yang ditanami petani. subur dan hidup. menghidupkan kehidupan. aku mencintaimu hingga panen dan tanam kembali. aku mencintaimu di semua musim dan segala cuaca.

aku mencintaimu sampai tiada keberadaan lagi. sampai habis dunia dan segala isinya. aku mati dan cintaku tetap hidup abadi.

Negaraku

Ing tanah sing subur subur

ditulis ing sejarah sing dawa

umat kawula kaluhuran lan tentrem

wong-wong kerja kanthi kabeh tenaga

pengabdian kanggo kulawarga lan Nusantara

nanging negarane saya sedhih

macem-macem bencana lan perang sipil dumadi

rumangsa paling bener

nganti nalika kedadeyan iki

negara iki kudu dijaga

kanggo para putra lan putu

negara iki kudu ditandur

saka fires alas lan rakus kanggo sampeyan dhewe

negara iki kudu tangi maneh

golek identitas

negara sejati

Negeriku

Di tanah merdeka yang subur

dituliskan dalam sejarah panjang

bangsaku jaya dan sentosa

rakyat bekerja seluruh tenaga

bakti untuk keluarga dan nusantara

tapi negeriku berduka

berbagai bencana dan perang saudara terjadi

merasa paling benar sendiri

sampai kapan ini terjadi

negeri ini harus dijaga

untuk bahasia anak cucu kita

negeri ini harus ditanami kembali

dari kebakaran hutan dan keserakahan atas kepentingan sendiri

negeri ini harus bangkit kembali

menemukan jati diri

negeri yang sejati

ibu

tresnamu ora winates

sampeyan ing urip iki sampurna

kewajiban kula marang Gusti Ingkang Maha Kuwasa

sira nggawa cahya ing pepeteng

Ibu, sampeyan minangka lintang sing padhang ing langit

sampeyan sumur sing ora ana gunane

banyu sampeyan menehi urip

kanggo anak lan kulawarga

Ibu, tetep ngobong tresnamu

ing akeh kasusahan jagad

ngarsane sampeyan pancen migunani

tumrap aku iki apes

Ibu, sampeyan iki sing ngenalake crita lan crita

yen ing jaman biyen, adoh banget. bocah kasebut janji lan ora nyebutake wong sing nglairake minangka ibu.

bocah lanang iku ngipat-ipati langit dadi watu

Aku isih kelingan

crita iku

amarga aku ora pengin dadi watu

Aku mung pengin dadi ibu seneng

kabeh wektu

ibu

kasih sayangmu tak terhingga

engkau pada kehidupan ini sempurna

tugas hamba pada yang maha kuasa

 engkau membawa cahaya pada kegelapan

ibu, engkaulah bintang paring terang di langit

engkau sumur tak berdasar

airmu memberikan kehidupan

untuk anak-anakmu dan keluarga

ibu, teruslah menyala cintamu

pada banyak kesengsaraan dunia

hadirmu begitu berarti

pada aku yang lemah ini

ibu, engkau lah yang mengenalkanku kisah dan cerita

bahwa di zaman dahulu kala, di tempat yang jauh. seorang anak mengingkari janji dan tak menyebut yang melahirkannya sebagai ibu.

anak itu dikutuk langit menjadi batu

aku masih saja mengingatnya

kisah itu

sebab aku tak ingin menjadi batu

aku hanya ingin berbahagia ibu selalu

sepanjang waktu


Kosakata bahasa jawa dalam karangan bebas


Critane loro pitik

ing jaman kuna, ana loro pitik sing tetep dadi siji bebarengan ing endi wae. pitik loro iku golek pangan bebarengan, golek papan perlindungan bebarengan, lan sak liyane.

Nuju ana udan deres, udan deres nganti banjir. pitik loro sing ora adoh saka kali banjur nyoba nylametake. nanging udan deres sing diiringi angin sejatine nggawa siji pitik sing lagi mabur mlebu kali.

Apa bejane pitik bisa nylametake awake ing wit sing dicuci ing kali. banjur terdampar ing papan sing aneh ing tengah saiki.

pitik loro, sing saiki dipisah, akhire kabeh nindakake dhewe-dhewe. pitik loro kasebut nggawe sarang dhewe karo kabeh sing ana ing sekitar mau, supaya yen ana udan deres.

Nganti pirang-pirang taun padha dipisah, nanging ora luput. dheweke banjur ndedonga marang Gusti Allah supaya bisa dirampungake kanthi cara apa wae.

dina sabanjure, udan deres teka maneh. banyu kali iki kebanjiran maneh karo badai kuat. pitik sing sadurunge ora gabung, saiki sengaja melu arus kali supaya bisa ketemu kanca lawas. nanging sayangé, ayam kasebut ora nemu wit sing tiba kanggo nylametake. Sanalika, pitik kasebut mati. ing papan liya, pitik liyane uga ora bisa nahan banjir ing papan perlindungane. udan deres udan deres angin ora pasrah.

yen mbukak mripat, ujug-ujug pitik loro dadi siji. ing endi wae. manawa, papan kasebut kebak cahya sing cemlorot. kaya ing langit. kaya swarga.

Kisah dua ayam

pada zaman dahulu hiduplah dua ayam yang terus saling bersama di manapun berada. kedua ayam tersebut mencari makan bersama, mencari tempat berteduh bersama, dan segala hal bersama.

Suatu ketika terjadi hujan yang begitu lebat sehingga air sungai meluap menjadi banjir. kedua ayam yang berada tidak jauh dari sungai tersebut kemudian mencoba menyelamatkan diri. namun hujan lebat disertai angin tersebut justru membawa satu ayam itu hanyut ke sungai.

Beruntung sekali ayam tersebut bisa menyelamatkan diri pada sebatang pohon yang hanyut di sungai. lalu terdampar di tempat yang asing di antah berantah.

kedua ayam yang kini terpisah tersebut akhirnya melakukan semuanya sendiri-sendiri. kedua ayam tersebut membangun sarangnya sendiri dengan segala apa yang ada di sekelilingnya untuk menghindari jika hujan lebat kembali terjadi.

Bertahun-tahun lamanya mereka berpisah, mereka saling merindukan satu sama lain. mereka kemudian berdoa kepada tuhan agar bisa dipertemukan kembali dengan cara apapun.

esok harinya, hujan lebat kembali terjadi. air sungai kembali meluap diserttai badai yang sangat kencang. ayam yang sebelumnya tidak ikut hanyut tersebut kini sengaja mengikuti arus sungai untuk bisa bertemu kawan lamanya. namun sayang sekali, ayam itu tidak menjumpai pohon tumbang untuk menyelamatkan diri. seketika itu juga, si ayam tewas. di tempat yang lain, ayam yang satunya juga tak mampu menahan banjir di tempat berlindungnya. hujan begitu deras dan angin tak henti-henti.

saat membuka mata, tiba-tiba kedua ayam tersebut sudah bersama. entah di mana. yang pasti, tempat itu penuh cahaya berkilauan. seperti di langit. seperti di surga.

Sekian artikel mengenai kosakata bahasa jawa. Semoga bisa diambil banyak kegunaan dan manfaatnya. Tetap semangat. Sampai jumpa lagi.


Sekian artikel mengenai kosakata dalam bahasa jawa. Adapun beberapa sumber diambil dari www.thegorbalsla.com. Tentu masih ada sekian banyak kosakata lagi yang bisa kita pelajari dari kamus lengkap bahasa jawa atau belajar sendiri kepada orang-orang dari suku jawanya sendiri langsung. Tetap semangat. Semoga bermanfaat.

Keyword: kosakata bahasa jawa

Leave a Reply